banner_header 728 x 90
besar bawah menu
Loading...
  • Home
  • UMUM
  • Kasus Video Porno Ariel 8 Tahun Menggantung

Kasus Video Porno Ariel 8 Tahun Menggantung

Sabtu, 4 Agustus 2018 | 12:32:02

Di tahun 2010, beredar 2 video porno yang diperankan Ariel dengan Luna Maya dan Ariel dengan Cut Tari membuat heboh. Ketiga selebritas itu pun tersandung hukum dengan jeratan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2008 tentang Pornografi.

Proses hukum saat itu berada di tangan Bareskrim Polri. Ariel yang bernama asli Nazril Ilham ditetapkan sebagai tersangka. Singkat cerita, Ariel pun dihukum 3,5 tahun penjara dan denda Rp 250 juta.

Hukuman itu jauh lebih ringan dari tuntutan jaksa yaitu 5 tahun penjara dan denda Rp 250 juta. Namun, mantan vokalis band Peterpan itu membantah semua tuduhan jaksa.

Dalam vonis yang dibacakan ketua majelis hakim Singgih Budi Prakoso, Ariel dinyatakan melanggar Pasal 29 juncto Pasal 4 UU 44 Tahun 2008 tentang Pornografi. Vonis itu dibacakan pada Senin, 31 Januari 2011.

Ariel pun mengajukan banding hingga kasasi ke Mahkamah Agung (MA), namun segala upaya hukumnya itu ditolak. Ariel tetap menjalani hukumannya di penjara selama 3,5 tahun hingga akhirnya bebas bersyarat pada Senin, 23 Juli 2012.

Namun rupanya saat itu Luna Maya dan Cut Tari yang awalnya berstatus saksi ditetapkan pula sebagai tersangka. Hanya saja, proses hukum pada keduanya tidak semulus Ariel.

Delapan tahun berselang, status tersangka keduanya tetap melekat meski tak terdengar publik. Hingga pada akhirnya Lembaga Pengawas dan Pengawal Penegakan Hukum Indonesia (LP3HI) mengajukan praperadilan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

LP3HI meminta Polri mengeluarkan surat pemberitahuan penghentian penyidikan (SP3) di kasus Luna Maya-Cut Tari. Ketidakjelasan proses perkara itu menjadi salah satu alasan LP3HI mengajukan praperadilan itu.

Pada 2 Juli 2018, sidang perdana praperadilan digelar. Namun, sidang ditunda hingga 30 Juli karena pihak termohon (Polri dan Kejaksaan) tidak hadir. Setelahnya proses persidangan berlangsung hingga nantinya diputus pada 7 Agustus 2018.

"Luna Maya dan Cut Tari apa pun adalah public figure yang semestinya diberi perlindungan hukum. Jika Luna Maya dan Cut Tari saja tidak mendapat perlindungan hukum, apalagi rakyat biasa, dikhawatirkan akan menjadi korban ketidakpastian penegakan hukum," ucap Wakil Ketua LP3HI Kurniawan Nugroho dalam keterangannya, Jumat (3/8/2018).

Polri sebagai pihak yang digugat dalam praperadilan itu menanggapi santai. Menurut Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen M Iqbal, status Cut Tari dan Luna Maya memang masih sebagai tersangka dan hingga kini terus diproses.

Tentang tidak ada kabarnya tentang perkembangan kasus, Iqbal mengatakan bila proses hukum memang tidak selalu dibuka ke publik. "Ada etika penyidikan yang harus tidak disampaikan ke publik karena, satu, bisa mengganggu proses penyelidikan dan penyidikan, kedua, ada norma di dalam sosial kemasyarakatan," imbuh Iqbal. 


BERITA LAINNYA
Loading...
Menteri Sosial Idrus Marham Jadi Tersangka KPK
Selasa, 28 Agustus 2018 | 08:26:05
Deklarasi Dukung #Jokowi2Periode Berjalan Lancar
Selasa, 28 Agustus 2018 | 08:24:58
Innalillahi, Ustadz Cepot Meninggal Dunia
Selasa, 28 Agustus 2018 | 08:22:01
Deklarasi Dukung Jokowi 2 Periode Tak Dilarang
Selasa, 28 Agustus 2018 | 08:20:48
Ajarilah Anak-Anak Kalian Berkuda
Selasa, 28 Agustus 2018 | 08:19:37
Bahaya Dusta dengan Lisan
Selasa, 28 Agustus 2018 | 08:18:23
Mewaspadai Provokasi Setan
Selasa, 28 Agustus 2018 | 08:17:43
BERIKAN KOMENTAR
loading...