depan
  • Home
  • Religi
  • 6 Nasehat Penuh Makna Imam al-Ghazali

6 Nasehat Penuh Makna Imam al-Ghazali

Kamis, 17 November 2016 | 20:56:31

Sahabat dunia islam, Suatu hari Imam al-Ghazali pernah memberi nasehat kepada murid – murid beliau tentang apa yang paling dekat, paling jauh, paling berat, paling besar, paling ringan, dan paling tajam.

Jika kita renungkan, nasehat tersebut adalah nasehat yang sangat sarat akan penuh makna. Jika seorang muslim menyadari apa yang disampaikan oleh Imam al-Ghazali, Insya Allah ia akan menjadi muslim yang baik di dunia dan akhirat.

Berikut Nasehat Penuh Makna Imam al-Ghazali :

Pertama, Yang Paling Dekat Ialah Mati

Imam al-Ghazali pernah bertanya kepada murid-murid beliau tentang apa yang paling dekat dengan kita dalam kehidupan ini. Diantara murid – murid beliau ada yang menjawab orang tua, guru, teman,dan kerabatnya. Imam al-Ghazali kemudian menjelaskan bahwa yang paling dekat dengan adalah “Mati”, karena mati itu Janji Allah yang pasti akan menimpa semua insan bernyawa. 

Kedua, Yang Paling Jauh Adalah Masa Lalu

Kita mungkin berpikir yang paling jauh dari diri kita ialah bulan, matahari, dan bintang – bintang, tapi Imam al-Ghazali menjelaskan yang paling benar adalah masa lalu, karena bagaimanapun caranya kita tidak bisa kembali ke masa lalu, karena itu jangan membanggakan kebaikan di masa lalu. Teruslah meningkatkan kebaikan untuk hari ini dan esok hari.

Ketiga, Yang Paling Besar Adalah Nafsu

Masalah paling besar yang harus kita hadapi ialah Nafsu. Acapkali Nafsu menjerumuskan manusia ke jurang nista hingga kehidupannya di dunia hancur, dan azab menunggu setelah kematian. 

Keempat, Yang Paling Berat Adalah Menanggung Amanah

Tumbuh – tumbuhan, binatang, gunung, dan malaikat semua tidak mau menerima ketika Allah Swt. meminta mereka untuk menjadi kalifah (pemimpin) didunia ini, tetapi manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah Swt., sehingga menyebabkan manusia banyak masuk neraka karena tidak sanggup menanggung Amanah. 

Kelima, Yang Paling Ringan Ialah Meninggalkan Shalat

Hanya karena kesibukan kecil, manusia rela meninggalkan shalat. Padalah shalat adalah tiang agama. Jika manusia hanya hidup untuk mencari makan dan kesenangan maka tidak ada bedanya manusia dengan binatang 

Keenam, Yang Paling Tajam Ialah Lidah

Dengan Lidah manusia menyakiti hati dan melukai perasaan saudaranya. Kita sering mendengar pepatah bijak mengenai bahaya lidah, yaitu: “Kalau pedang melukai tubuh ada harapan akan sembuh, tapi kalau lidah melukai hati kemana obat hendak di cari”

Semoga bermanfaat


BERITA LAINNYA
6 Nasehat Penuh Makna Imam al-Ghazali
Kamis, 17 November 2016 | 20:56:31
Manfaat Gerakan Salat bagi Kesehatan
Kamis, 17 November 2016 | 20:50:30
Adab Ketika Buang Hajat dan Kencing
Kamis, 17 November 2016 | 20:47:56
BERIKAN KOMENTAR